12/07/2010

jarum pentul dan jarum suntik

Hari ini saya ingin sekali menulis ,inspirasi datang saat saya hendak memakai kerudung dan tanpa sengaja jari saya tertusuk jarum pentul. Tidak terlalu sakit,...tapi itu membuat saya teringat salah satu kejadian beberapa tahun lalu,tentang tusuk menusuk :D

Saya ingat saat itu adalah hari terakhir saya menjalani khemotheraphy ( disuntikan cairan obat khemo lewat intra vena ) kalau tidak salah itu seri pertama di hari yang terakhir (satu seri terdiri dari 5 kali khemo,dilakukan setiap hari satu kali )
Seperti biasa hari itu saya diantar dengan kursi roda ke lantai 5 dari kamar saya di lantai 3,saya sangat bersemangat karena setelah khemo hari itu selesai bila kondisi saya baik saya akan diijinkan pulang,dan saya merasa kondisi saya lumayan baik.

Seperti biasa saya ditempat kan di sebuah ruangan yg sangat nyaman,sendirian! ..suster mempersiapkan obat dan segala sesuatunya.Kami biasanya berbincang-bincang meski saya tidak pernah bisa melihat wajah suster itu dengan jelas karena dia menggunakan masker,jubah,penutup kepala,dan sepatu boot...alasannya supaya tidak terpapar obat atau radiasi dari obat khemo yang akan dia suntikan secara perlahan ke urat vena saya.
Saya pernah bertanya pada suster itu " mengapa harus sedemikian perlahan memasukan obat itu,disuntikan sedikit demi sedikit.kenapa tidak sekaligus seperti menyuntikan obat biasanya supaya cepat dan rasa sakitnya tidak terlalu lama saya rasakan? " suster itu menjawab " kalau saya menyuntikan obat khemo ini sekaligus seperti menyuntikan obat yang biasanya,kulit dan tangan mba irma akan terbakar "
Benar,sahabat.....meski sudah sangat perlahan,bekas suntikan ditangan saya selalu membiru,bahkan membentuk memar yang melebar.

Hari itu ternyata tidak begitu baik untuk saya,entah mengapa suster kesulitan mencari urat vena saya. satu kali tusuk,dua kali,...dia mulai memanggil rekan suster yg lain. tangan kanan,...tangan kiri,tiga kali,empat kali,lima kali,enam kali,akhirnya mereka meminta maaf dan meminta saya menahan rasa sakit sedikit karena akan mencoba mencari urat vena di kaki saya !!! karena khemo harus tetap dilaksanakan hari itu sesuai jadwal.

Saya ingat ada lima atau enam suster yang mengelilingi saya,bergantian mencoba menusuk saya. Saya lupa ekspresi saya saat itu,tapi adik saya yang menemani saya saat itu melihat dari kaca bercerita bahwa saya tidak menampilkan ekspresi apapun. Mungkin saya mematikan semua rasa atau tidak tahu harus merasakan apa lagi,atau pasrah saja.
Satu hal yang saya ingat saya masih sempat tersenyum,saat suster-suster itu meminta maaf. tentu saja saya tidak marah pada mereka karena saya tahu,biasanya satu tusukan di vena bisa untuk sekali kita dirawat bukan? tapi urat vena saya langsung bengkak dan pecah hingga tidak bisa dipakai memasukan obat khemo lagi keesokan harinya.dan karena ini adalah khemo kelima di satu minggu saya dirawat,mngkn sudah tidak ada lagi urat vena yg bisa dipakai.kenapa ? menurut suster karena begitu kerasnya efek obat yang disuntikan ke tubuh saya.
jangan tanya efek di tubuh saya setelah khemotheraphy... ^^

Setelah kedua kaki saya ditusuk pun,mereka tidak berhasil juga. saya mulai sedikit panik saat mereka bilang akan mencoba di kepala saya.....entah apa rasanya,tapi saya memohon untuk tidak di kepala. Akhirnya mereka memanggil salah satu suster senior dari lantai lain,entah mengapa oleh suster itu langsung dapat urat vena yang bisa digunakan untuk memasukan obat ke tubuh saya. Setelah berkali-kali ditusuk....????!!! $@^&%$#@!#$........

Biasanya setelah obat khemotheraphy masuk ketubuh saya,saya akan dibiarkan sendirian di kamar itu dan hanya diberikan kantung untuk muntah (sampai saya merasa lebih enakan lalu diantar turun kembali ke kamar saya).
Lalu biasanya saya akan mulai menghitung atap-atap rumah dan gedung perkantoran yang bisa saya lihat dari lantai 5 di RS tempat saya berobat,atau membaca (jarang terjadi karena efek khemo membuat kepala pusing jg) atau mencoba tidur.

Benar,...seharusnya tertusuk jarum pentul tak harus membuat saya berteriak kesakitan lagi bukan ??






48 comments:

  1. Pagi Kak.. Apakbrnya?

    Oia gmn rasanya kena suntik ya,??

    hmmm, kata orang seperti kena gigit semut tapi dari artikel diatas sepertinya lebih sakit dari digigit semua..

    Tetap Semangat dan Tersenyumlah selalu, :)

    ReplyDelete
  2. Wah jadi inget ma teman chat aku dulu, orang brunai. Tapi dia sakit kangker. Kalau dia cerita soal suntik menyuntik, aku jadi ngeri sendiri.
    Jadi maaf. no koment yeah.

    ReplyDelete
  3. laksamana embun: pagi....alhmdulilah semakin baik embun ^^

    sebenarnya ditusuknya sih sama aj tapi kalo berkali-kali ?? sampe ke kaki...? dan bukan disuntik aja tapi jarum nya ditinggal di urat vena kita? hemmm,.... rasanya sedikit lebih perih hehe...

    sientrue: aku yakin rasanya tidak enak,...mksh udh mampir ya ^^

    ReplyDelete
  4. pagi mba...

    kalo pak tani gag kebayang gimana takut nya kalo ngeliat jarum suntik...

    tapi gimana kabar mba hari ini? sehat selalu kan.dan semoga saja begitu.
    amien...

    ReplyDelete
  5. hebat mbak begitu kuatnya :)
    pengalaman yg membuat saia merinding bacanya..

    sehat selalu yaa mbak :)

    ReplyDelete
  6. pagi mbak Irma...
    semangaaaat di pagi hari...

    aku ngebacanya sampe merinding....
    mbak irma hebat....

    tetep sehat ya mbak....

    ReplyDelete
  7. "Disuntik" banyak cobaan membuat kita lebih kuat ya mbk.

    Smg mb.Irma semakin hari semakin sehat dan semakin cantik ya,amiin :)

    ReplyDelete
  8. hallow mb Irma.....sering liat di status mb di FB tentang hal yg berbau rumah sakit dan tentang hal kesehatan mb Irma...mb Irma sakit apa ???

    sekarang sy mampir di blog ini, dan mendapati lagi cerita mb Irma yg sedang khemo...moga cepat sembuh ya mb...amin

    ReplyDelete
  9. semoga cepat sembuh ya mba'.....

    ReplyDelete
  10. Pak tani: alhamdulilah,aku baik pak...semakin baik ^^

    mksh ya....

    dv: makasih dv...saya sellau berdoa semoga gak ada keluarga,sahabat atau teman saya yg harus mengalami sakit ini.

    riesta: hihihi,...kok hebat ? ^_*
    hemmm,..yg lebih tepat bertahan semampu ku :)

    winny: mba ku yang ucapannya sellau menyejukan hati,yg kalimatnya sellau penuh dgn doa...

    aminnn,...semoga mba ^^
    terima kasih ya mba....pasti semakin sehat,tapi kalo semakin cantik ? hehe....bisa gitu mba ??

    osi: alooo mba,..benar :)
    beberapa minggu terakhir ada sedikit masalah di tubuh saya. Dokter bilang salah satunya mungkin dampak pengobatan radikal dulu saat saya berjuang melawan kanker. tapi syukurlah...smua bisa saya lewati mba.

    tubuh saya mngkn lemah,jadi protes minta lebih diperhatiin lagi aja ^^

    mksh ya mba Osi ^^

    ReplyDelete
  11. Rubiyanto: makasih pak..saya sudah lebih sehat skg ^^

    ini pengalaman saya beberapa tahun lalu ^^

    ReplyDelete
  12. senja, semoga cepat sembuh yah, dan sembuhnya nanti total.

    ReplyDelete
  13. Membacanya aja seperti merasakan hal itu. Fyuh, selalu menyebalkan dengan bau-bau rumah sakit =))

    Sekarang sudah baikan ya Ir.. Syukurlah :-)

    ReplyDelete
  14. Apa Kabar Senja, Sehatkan Dirimu?

    ReplyDelete
  15. ramlan: amin...makasih ya ramlan ^^

    dhodie: benar,..menyebalkan berurusan dgn RS tapi kadang kita mau tidak mau harus berusaha nyaman jika harus berlama-lama di sana dod :(

    alhmdullah dod... ^^

    agoez: alo mas agoez....alhmdulilah semuanya membaik :)

    ReplyDelete
  16. Mudah2an mulai sekarang ga berurusan dengan jarum suntik ya...amin

    ReplyDelete
  17. Ngeri ih Kalo liHat Jarum... :-)

    ReplyDelete
  18. ola amigo??
    aku tuh sebenernya ngeri lihat jarum, apalagi jarum suntik,, kalau kebanyakan di suntik mungkin pengaruh dari urat yang susah di cari, baca artikelnya agak ngeri

    ReplyDelete
  19. Dhie aza: semoga A.... mksh ya ^^

    yusni : hehe...bgtlah mba,saya sudah tak terhitung berapa kali harus berurusan dgn jarum suntik tapi gak pernah berani melihat saat jarum itu menusuk kulit saya. mksh y mba...

    Q-Think: benar,..bioasanya kalo uratnya terlalu halus jadi agak susah dicari. kalo dlm kasus diatas karena urat2nya bekas suntikan semua dan itu tidak bisa dipakai lagi. mksh sob...

    ReplyDelete
  20. begitu banyak,,,tusukkan,,,
    hal in makin membuat saya salut dan kagum dengan mbak,, karena mampu menghadapi semua ini hingga akhirnya mbak menceritakannya dblog ini,,

    salut mbak,,, tetap semangat

    ReplyDelete
  21. bagiku... mbak Irma sungguh berani karna tak banyak orang yang sanggup berhadapan dengan jarum suntik.
    Semangat ya mbak... semoga sehat kembali. Amin.

    ReplyDelete
  22. liat jarum suntik aku pasti takut.
    ngeri banget kalo disuntik.
    semangat terus ya mbak ^^

    ReplyDelete
  23. wah... ngebayangin aja jadi takut nih mbak...

    ReplyDelete
  24. jangan marah ya kak....

    saya malah senyum-senyum hampir ketwa baca tulisan kaka.. hehe.. maaf...

    tapi koq kejadian yang "mungkin" menyakitkan itu, kaka bisa menuliskannya dengan santai n kocak... he..

    tapi kayaknya kaka udah sembuh ya,,,
    selamat berakifitas lagi ya ka... ^^

    ReplyDelete
  25. Semangat terus Irma ... doa ku untuk kesembuhan mu ya sobat .... :)

    ReplyDelete
  26. tetap semangat ya irma. biar cepet sehat dan inget kalo kesehatan tuh mahal banget...

    ReplyDelete
  27. Irma cantiq, aku senang mampir di rumah mayamu. Banyak postingan Irma yg sudah aku baca; Semangat ya Irma, semangat.

    Sabda Rasulullah SAW : Tidaklah Allah SWT menurunkan sesuatu penyakit, melainkan Dia turunkan penyembuhannya. (HR Al-Bukhari & Ibnu Majah)

    ReplyDelete
  28. tetap tersenyum ya, irma...
    moga cepat sembuh, sehat wal afiat....

    hadapi semua dengan senyuman
    semoga slalu diberi kesabaran..
    amin....

    ReplyDelete
  29. pasti ga mudah melewati semuanya ya mba..semoga cepat sembuh mba..

    ReplyDelete
  30. Luar biasa dirimyu Mba. Gw ajah yang baca udah ga bisa ngebayangin gimana kalo sampe harus disuntik di kepala. Alhamdulillah akhirnya masa2 itu bisa terlewati dengan baik yah Mba.

    U know what, I feel honour to be your friend :-)

    ReplyDelete
  31. iya... bener apa yang dibilang dodi... ngebacanya ajah uda kebayang ditusuk2nya...
    hebat banget ibu yang satu ini...
    go go irmaaaa.....

    ReplyDelete
  32. saya benciii disuntiiikkk T__T

    ReplyDelete
  33. Subhanallah ...
    Semoga Allah memberi kekuatan padamu, Senja, sebab hanya Dia yang bisa membantu segala sesuatu.

    ReplyDelete
  34. selamat siang senja, lama gak berkunjung,

    semoga sembuh dan bener2 total ya, sehingga gak ada bayang2 jarum suntik lagi,, tetep semangat ya..

    semoga hari2mu menyenangkan,^^

    ReplyDelete
  35. selamat siang ibu guru...

    duh jd merinding euy pas ngebacanya bu...btw hebat bgt bisa kuat ditusuk-tusuk gitu...btw smg pengalaman yg dulu itu smg tdk terulang lg yh bu...^_^

    ReplyDelete
  36. dulu aku takut sekali sama jarum suntik, tapi sejak masuk rumah sakit karena sesuatu penyakit, saya jadi tidak takut lagi. btw, tulisannya bagus. kadang kita menjadi cengeng karena hal2 kecil ya, spt tertusuk jarum pentul. padahal kita bisa tegar ketika hadapi masalah besar spt tertusuk jarum suntik.

    btw, kabarku baik. maaf baru mampir lagi...

    ReplyDelete
  37. wah.. belum ada yang baru ya kak?? ditunggu ya.. hehe.. ^^

    *enggak ka!,, saya sama sekali gak bisa nari.. itu cuman tuntutan tugas aja.. T_T

    hehehe....

    ReplyDelete
  38. Heheheee... kalau ketusuk jarum pentul itu secara engga disengaja tapi kalau di tusuk sama suntikan itu disengaja, jadi sensasinnyaa beda...

    :D

    ReplyDelete
  39. ngeri saya membayangkannya, hehe...
    cepet sembuh ya senja...

    ReplyDelete
  40. Mungkin bukan karena sakitnya tapi lebih karena kaget jadi sedikit berteriak

    ReplyDelete
  41. met malam mba irma
    salam kenal
    aku takut jarum suntik

    ReplyDelete
  42. malam mbak Irma... bagaimana kabar hari ini?

    ReplyDelete
  43. Irma salam kenal yaa, terus semangat yaa dan semoga cepat sembuh

    ReplyDelete
  44. adduh serem ngebayanginnya =.=

    sabar y mbak..

    ReplyDelete
  45. aku mendapat berbagai cerita tentang efek kemoterapi...
    sepertinya begitu sangat mengerikan.

    tapi setelah Om mengalaminya, kesan mengerikan itu sedikit demi sedikit hilang, mungkin karena Om ku yang menderita kanker juga sudah bisa menerima keadaannya dengan ikhlas...

    dan setelah baca postingan ini...
    entah kenapa... Irma Senja bisa menuliskan "penderitaan" kemo dengan begitu indah...

    ReplyDelete
  46. semoga Tante Senja sembuh yaaa

    ReplyDelete
  47. Menakjubkan rasanya hanya karena sebuah jarum pentul saja bisa memaksa jari2 kita menari dan menghasilkan narasi panjang seperti ini.
    Subhanalloh...

    ReplyDelete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)