30/05/2013

Terbang bersama virus





Pernah melakukan perjalanan menggunakan pesawat terbang dalam keadaan flu berat bahkan demam ? saya mengalaminya beberapa minggu lalu saat perjalanan pulang setelah mengikuti acara ASEAN Blogger di kota Solo. Dengan kondisi flu, batuk dan kepala berat jelas bukan ide yang baik melakukan penerbangan. Tapi gak tahan juga kalau harus pulang menggunakan bus rombongan seperti saat berangkat.

Melakukan perjalanan dengan pesawat jelas bukan transportasi favorite saya mengingat saya juga phobia ketinggian, dan saya gak tahu kalau flu berat akan semakin membuat perjalanan saya semakin melelahkan.

Saat pesawat sudah mulai bergerak naik (takeoff) kepala saya mulai terasa sakit, jelas ini bukan sakit yang biasa atau karena saya takut ketinggian karena diiringi dengan nyeri dibagian telinga yang sangat menyiksa. Telinga saya seolah perlahan menutup dan saat pesawat terbang semakin tinggi, nyeri dibagian telinga dan hidung saya semakin hebat. Saya berusaha fokus, dengan terus menutup mata dan menenangkan diri saya bahwa rasa sakitnya hanya sesaat, setelah pesawat terbang dengan stabil diketinggian tertentu rasa sakit ditelinga dan kepala saya akan berkurang. Ternyata sepanjang penerbangan saya terus menahan rasa sakit, sempat mencoba tidur tapi tidak bisa, untunglah dua teman saya Mba Alaika dan Mba Wylvera  kelelahan dan tertidur. Baru setelah landing dan sampai bandara perlahan nyerinya berkurang.

Setelah saya tanya om google dan konsultasi dengan om Petrus ( dokter saya ) sebaiknya memang kalau bisa hindari melakukan perjalanan dengan pesawat saat kondisi badan sedang Flu berat, apalagi jika penerbangannya memakan waktu cukup lama. Pertama tentu kita juga gak mau donk menularkan virus Flu ke seluruh penumpang, dan kedua merasakan telinga dan kepala sakit seperti yang saya rasakan. Penyebabnya karena pergantian tekanan udara yang berlangsung saat pesawat takeoff atau mendarat dari ketinggian tertentu, peristiwa tersebut bisa menyebabkan perbedaan tekanan pada gendang telinga. Kondisi ini akan semakin parah saat kita Flu seperti yang saya alami. Selain nyeri hebat pada kepala dan telinga, bahkan kondisi parah bisa mengakibatkan mimisan dan gendang telinga kita pecah. Hiiiii,...untung penerbangan saya kemarin gak terlalu lama ya dan hal terburuk tidak saya alami.

Ada beberapa tips yang saya baca dan bisa kita lakukan ketika terpaksa harus melakukan penerbangan saat kondisi badan sedang Flu berat. Cobalah untuk tidur saat mulai dan sedang terbang, jangan meminum minuman yang berkafein, usahakan menggunakan pakaian yang nyaman, longgar dan membuat kita rileks, mengunyah permen karet juga sedikit meringankan ( kemarin saya gak bawa permen karet), bawa obat-obatan pribadi seperti obat flu dan inhaler. Tips lainnya, kalau bisa jangan melakukan penerbangan saat Flu berat, percayalah kita gak akan bisa menikmati keindahan awan atau langit diketinggian ;)


26 comments:

  1. Uhuk... Takut ketinggian, ya... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhuuk,..iyaaaa *menatap dengan tajam :p

      Delete
  2. Oh..gitu ya Mak. kalo terpaksa karena jadwal terbangnya ngga bisa ditunda gimana? Hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. hemmm,...kalau tidak bisa ditunda ya coba diantisipasi aja mba, meskipun sebenarnya tdk disarankan loh. Flu berat terbang itu nyeri banget :)

      Delete
  3. Kalo saya nggak tahan dengan bengkak kaki Mak.... Plus rasa was-was apa lagi ada turbulance.... Hiks roller coaster banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hikss,..turbulence juga sereemmmm *_*

      Delete
  4. Mengunyah permen karet adalah yang selalu bunda lakukan setiap diajak naik pesawat. Pengalaman yang pahit merasakan sakit di telinga bunda benar-benar menyiksa dan rasanya "pleeeeng, gendang telingaku pecah nih!" itu yang terpikir. Namun setelah beberapa rasa itu membaik. Pengalaman pahit yang bikin kenangan dan tak akan lupa sama permen karet terbang kemanapun. Postingan yang bagus dan memberi arahan yang jitu buat yang belum pernah terbang.

    ReplyDelete
  5. Bener .. Sakit pd telinga itu tjd karena perbedaan tekanan udara... Sakit banget tuh.... Suami dan anakku pernah mengalaminy... Kasihan bgt lihatnya...

    ReplyDelete
  6. Iya bener.. Sakit bgt pd telinga adl sebab dr perbedaan tekanan udara.. Anak dan suamiku pernah mengalaminya jg... Kasian bgt kesakitan spt itu... Btw ini jd pengalaman berharga yah mak irma.. Jd bisa kasih saran ke yg lain..

    ReplyDelete
  7. saya mah seh seringnya kupingnya jadi budeg neh.....

    ReplyDelete
  8. Waduh sampe separah itu ternyata Mbak. Untung tiap naik pesawat pas kondisi sehat :)

    ReplyDelete
  9. Mba, ketika sehat saja kepala dan telinga sakit ruar biasa...apalagi dalam keadaan flu *enggak bayangin. Saat ini, aku sedang flu...lumayan berat *ngunyah permen karet ya? kalau flu kan identik salking klo mo bobo *klo mo bobo ngunyah permen karet, piye?

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
  10. aduh gak enak bgt, ya. Bs kebayang, deh, sakitnya. Karena setiap kali sy naik pesawat juga selalu terasa kurang nyaman di telinga. Pdhl lagi sehat.

    ReplyDelete
  11. dulu saya pertama kali terbang juga gendang telinganya berasa pengang mbak, dan turun dari pesawat agak budeg gitu ,tp cma bentar,
    berarti lebih bahaya lg ya klo Flu..
    Thanks infonya mbak
    Salam kenal dari batam :)

    ReplyDelete
  12. kalau saya lewat jalur darat mbak.. gak berteman virus kok, tapi molor alias tidur hihihi

    ReplyDelete
  13. belum pernah sekalipun terbang saya mbak, hehehe :)

    ReplyDelete
  14. belum pernah naik sepwat, pengen :D

    ReplyDelete
  15. Artikelnya sangat menarik juga nih sob, salam kenal :)

    ReplyDelete
  16. ir, untung waktu itu naik pesawatnya domestik.
    kalo di wilayah cina, kamyu bisa dikarantina, dikira tersangka pengidap flu babi

    ReplyDelete
  17. bener banget mbak. kalo lagi flu sebaiknya hindari Naik pesawat. soalnya tekanan di udara kan tinggi. jadi ngaruh banget untuk saluran nafas dan telinga kita yang memang terhubung. btw sudah sembuh belum mbak Irma? syafakillah ya mbak

    ReplyDelete
  18. Belum pernah naik pesawat sih mbak. Tapi thanks Mbak Irma udah cerita disini, jadi tahu deh. :)

    ReplyDelete
  19. saya belum pernah naik pesawat....jadi belum pernah merasakannya.hehe
    tp kasihan juga ya klo kyk gt

    ReplyDelete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)