28/06/2015

Main Helikopter remote


Assallamuallaikum, selamat pagii... udah subuhan ? nggak kesiangan kan sahurnya :)
 
Liburan di bulan ramadhan benar-benar membawa banyak berkah, anak-anak bisa berpuasa di rumah. Fokus berpuasa, melatih sholat tepat waktu juga mengaji. Liburan membuat mereka tidak lelah beraktifitas, jadi gak uring-uringan karena haus atau kecapean yang ini khusus Sean. Saya juga mengurangi aktifitas, hanya menemani mereka di rumah. Semakin besar kaka Tazkia dan Sean semakin mudah protes kalau ibunya terlampu sering beraktifitas keluar rumah. Meski dijelaskan kegiatannya tapi tetap saja komplain, khususnya Sean. Kalimatnya yang selalu membuat saya mati kutu adalah  " Ibu jangan pergi ya, urusin anaknya " nahloh... *tutupmuka

Nah ramadhan ini kami semakin kompak. Biasanya kegiatan favorite saat bertiga itu uyel-uyelan ditempat tidur sambil ngobrol atau bercanda. Nge Blu Ray bareng, atau ibunya baca buku, kaka nonton reality show korea, sean main game tapi kita berada di satu kamar. Selain uyel-uyelan di kamar sekarang ini kita lagi suka main helikopter pake remote control. Ini mainan helikopter sean yang ke dua. Setelah yang sebelumnya lebih besar tapi hancur berkeping-keping. Nah mainan helikopter yang ini tahan banting, meski jatuh dan nabrak berkali-kali gak hancur atau rusak. Ayahnya bilang alasan belio beliin ini ya karena modelnya kuat, meski kita belum jago nerbanginnya dan lebih sering jatuh. helikopternya tetep utuh. Ternyata nerbangin helikopter-helikopteran ini gak terlalu mudah loh. Karena ternyata lumayan seru, kaka Tazkia dan saya juga ikutan main helikopter ini. ( mungkin karena kami kurang kerjaan ) hihihii

Diantara ketegangan menunggu hasil ppdb online sekolah kaka taz, mengisi waktu liburan meski di rumah bersama anak-anak membuat waktu cepat berlalu. Saya merasa ini seperti membayar hari-hari sibuk mereka beberapa waktu lalu. Sekolah full day, sabtu les dan minggu ibunya yang berkegiatan ckckck. Semakin mereka besar bukan mereka yang membutuhkan saya sebenarnya, tapi justru saya yang semakin butuh untuk terus keep and touch dengan mereka. Saya semakin ingin lebih memahami dan lebih dekat dengan mereka. Saya ingin mereka merasa nyaman bersama saya. Saya gak mau di usia mereka yang mulai remaja  mereka lebih memilih curhat bersama teman-temannya dibanding dengan ibunya sendiri. InshaAllah, ramadhan tahun ini membawa perubahan yang lebih baik dari tahun sebelumnya. Selamat menjalankan ibadah puasa sahabat blogger, semoga diberi kelancaran sampai hari kemenangan. Amiin...

8 comments:

  1. Moses juga pernah punya mainan helikopter pake remote. Tp gara2 hancur pas jatuh, belum dibeliin lagi, kayaknya nunggu gedean aja dulu :D

    Aku juga ngerasa gitu, Anak2 makin gede, malah makin berat ninggalin mereka. Harusnya malah makin mudah, ya, krn udah pada mandiri. Mungkin nanti kl udah kuliah, baru deh mamanya beneran leluasa :))

    ReplyDelete
  2. Skakmat bener deh kata-kata Sean. Hihi. Dulu kalau kecil nggak bisa komplain, sebatas nangis. Sekarang emak harus di rumah ^^

    ReplyDelete
  3. paling takut kalau ponakan iseng, helikopternya deket banget ke tantenya ini.. hiks hiks.. serunya kompak di rumah ya mak!

    ReplyDelete
  4. wah, kalau mainan helikopternya tahan banting geettu mayan banget utk pengiritan beli mainan ya mbak

    ReplyDelete
  5. Amiinn.. Waahh kayaknya seru main helikopter, belum pernah main helikopter remote kayak gitu, pasti yang kaka tonton reality show korea judulnya Running Man... hehehehehe :)

    ReplyDelete
  6. wah asyik banget ya mainannya....

    ReplyDelete
  7. boleh ikutan maen helikopternya juga dong :D :D

    ReplyDelete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)