22/06/2015

Rindu



Empat hari sudah kita menjalani puasa ramadhan, allhamdulillah selama itu puasa saya dan keluarga khususnya anak-anak berjalan lancar. Kebetulan ramadhan tahun ini anak-anak libur sekolah, jadi mereka tampak santai saja dan tanpa mengeluh menjalaninya. Etapi mereka sudah besar sih jadi memang sudah bukan waktunya lagi mengeluh haus atau lapar heuheuu.

Ada yang berbeda yang saya rasakan semalam, seperti biasanya saya bangun untuk mempersiapkan makan sahur. Setiap jelang tidur, saya atur jam untuk alarm. Di kompleks perumahan tempat saya tinggal memang tidak ada seruan dari mushola yang biasanya membangunkan warga untuk sahur. Tidak ada puji-pujian atau ayat suci dilantunkan yang biasanya terdengar dari mesjid atau mushola. Biasanya ada satpam kompleks yang berkeliling membangunkan warganya yang muslim untuk sahur, tapi tahun ini kebiasaan itu pun tidak ada lagi. Dan mendadak saya rindu suasana ramadhan di kampung halaman.

Disana suasana ramadhan terasa begitu kental, taraweh di mesjid atau mushola selalu terasa penuh kesan. Kuliah shubuh menjadi moment yang selalu saya rindukan. Puji-pujian dan ayat suci al-quran di lantunkan terdengar dari masjid menambah khusuk dan khidmat berpuasa. Saat sahur pun terasa berbeda, biasanya ada kelompok remaja masjid atau warga yang berkeliling kampung sambil membawa rebana atau ember atau apapun untuk di tabuh sambil sama-sama membangunkan warga untuk sahur. Terasa sekali kesyahduan ramadhan di sana, rindu rasanya bertaraweh di sana dan ngabuburit sembari mencari takjil untuk berbuka.

Mungkin karena kompleks di mana saya dan keluarga tinggal saat ini mayoritas bukan muslim, jadi suasana ramadhan kurang terasa. Akhhh, ini semacam keluhan sepertinya ya... tapi dini hari itu, suasana yang sepi sembari menyiapkan makan sahur di dapur sendirian. Menghadirkan rasa rindu yang sangat pada ramadhan saat saya masih tinggal di kota kelahiran. Rindu sekali,...

30 comments:

  1. rindu yang tak pernah di lupakan ya mbak

    ReplyDelete
  2. iya yaa, suasana kampung ngangenin mak irma, kalau dakuw masih rame ya secara di desa. Orang pawai pukul kentongan bangunin sahur kedengaran sampai jauh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sudah lama aku kehilangan kemeriahan seperti itu mak *_*

      Delete
  3. Jadi kangen kampung ya mak :)

    ReplyDelete
  4. berpuasa jaman dulu memang berbeda dengan zaman sekarang yaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puasanya sih sama mba, tapi suasananya yang jauh berbeda ^_^

      Delete
  5. Dan ramadhan kali ini... sungguh istimewa buatku :)
    Dah komen nih, ya :)))

    ReplyDelete
  6. tetapi sepertinya, jika jaman sekarang agak berbeda mbak. Saya juga rindu dengan suasan Ramadhan ketika saya masih SD... hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, suasananya sudah jauh berbeda ya :(

      Delete
  7. Beda dengan daerah saya yang mayoritas pendatang dan China, sudah di Bali Muslim monoritas lingkungan kami pun bukan muslim.
    Tapi, ya menciptakan suasana Ramadhan sendiri deh he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, kita yg harus menciptakan indah dan khusus sperti dulu :)

      Delete
  8. sangat menginspirasi sekali.. semoga sukses.
    silahkan juga kunjungi website kami, kami adalah perusahaan heater berkualitas di indonesia yang memproduksi heater "hanya kualitas terbaik" silahkan kunjungi kami untuk informasi selengkapnya untuk mendapatkan promo terbaik dari kami disini >>>http://usm.co.id<<<

    ReplyDelete
  9. Itu berarti harus mudik secepatnya :p suasana ramadhan seperti pengumuman jam sahur imsak dll emg bikin kangen yaa, ada yg hilang klpklo gk ada itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar hingga mudik lebaran mak Noe :)

      Delete
  10. wihh kerinduan itu bisa jadi indah bila kita tahu caranya...

    Tinggal dikompleks mayoritas non muslim itu luar biasa loh cobaannya mbak, apalagi pas ramadhan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, seperti itu... kangen kekhusukan bulan ramadhan :(

      Delete
  11. Mungkin apa yang dirasakan oleh Mbak Irma kayak sodara-sodara kita seiman di Serbia.. Hehehehe.. Sepertinya mereka juga rindu pulang kampung ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, alangkah kasian mereka ya diar :(

      Delete
  12. apalagi kami maaak...rindu berat :(...tidak terasa udah tahun kedua Ramadhan jauh dari kampung halaman...Selamat berpuasaaa ya maak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat berpuasa jg mak, smg bisa segera berkumpul dgn keluarga di tanah air :)

      Delete
  13. di kompleks saya masih banyak anak2 yg keliling pukul tetabuhan utk membangunkan sahur, neng. Yuk atuh ke Garut

    ReplyDelete
  14. Ramadhan kocar kacir. Anak2 sibuk kegiatan sekolah, kadang nginep. Suami jauh. Tetangga blm pd kenal. Doanya kudu makin kenceng biar semua amanah. Aamiin.

    ReplyDelete
  15. Di tempatku masih ramai suara orang mengaji di masjid kalo pas sahur dan shubuh. Cuma kalo maghrib malah sepi :)

    ReplyDelete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)