13/08/2015

Baby Blues


 Credit

Membaca tulisan menarik di web KEB ( Kumpulan Emak Blogger ) tentang Post Partum Depression membuat saya teringat kembali awal-awal menjadi ibu muda belasan tahun lalu. Itu salah satu fase kelam dalam hidup saya. Post Partum Depression adalah serangan sindrom pasca melahirkan, mungkin teman-teman pasti sudah sering mendengar ada ibu yang baru melahirkan tega membunuh bayinya sendiri. Atau seorang ibu yang tega menyiksa bayi kecilnya. Baby blues yang saya alami mungkin tidak seekstrem itu, hanya saja saya mulai merasakan ketidaknyamanan perasaan saya sejak masa kehamilan.

Kehamilan anak pertama saya memang sedikit berat, bukan karena faktor pasangan yang tidak mendukung atau finansial dan problem lain yang datang dari luar yang katanya bisa membuat seseorang depresi. Tapi justru saya rasakan dari dalam diri sendiri, saat ini ketika saya bisa menelaah apa yang saya alami dan rasakan saat itu adalah usia saya termasuk muda, baru menikah 1 bulan langsung hamil jelas kehamilan yang tanpa persiapan, kehamilan saya pun lumayan sulit. Saya lemah, muntah menerus hingga kehamilan 7 bulan pertama. Beberapa kali ketika harus keluar rumah saya harus menggunakan kursi roda karena saya mudah pusing dan jatuh pingsan. Saya mengurung diri di dalam rumah, tidak bersosialisasi sama sekali. Entah kondisi fisik yang membuat saya semakin lemah, atau psikis yang membuat kondisi tubuh saya sakit. Ketidaksiapan mental sepertinya bisa menjadi salah satu pemicu baby blues yang saya alami.

Saat itu secara psikologis saya juga sangat sensitif, ketika perasaan saya terusik, saya menekan ke dalam dan  tetap diam di permukaan hingga akhirnya ada kejadian saya  memukul-mukul kehamilan saya dan loncat-loncat sambil menangis sendirian, di dalam kamar yang tertutup. Entah apa yang terjadi jika saat itu tidak ada yang menghentikan saya. Ketika usia kehamilan memasuki 8 bulan, kondisi fisik saya membaik, saya mulai semangat menyiapkan perlengkapan bayi dan saya jauh lebih tenang menghadapi proses kelahiran. Tapi ketika bayi lucu saya lahir ke dunia, sepulang dari perawatan di RS apa yang di sebut Baby Blues gejala awal dari Post Partum Depression saya alami. Tiba-tiba harus menghadapi kenyataan ada bayi dalam pangkuan saya yang saya bahkan tidak paham arti dari tangisan atau jeritannya. Saat itu yang saya rasakan hanya rasa takut luar biasa dan sedih yang tanpa sebab. Setiap bayi saya menangis, saya akan memberikannya pada pengasuh dan saya akan ikut menangis di sudut kamar. Ada saat di mana setiap menyusui, saya melihat wajah mungilnya saya akan menangis tersedu-sedu. Saya merasa frustasi dan mengalami kelelahan fisik dan mental. Rasanya makna bahwa melahirkan adalah proses yang membahagiakan tidak saya rasakan saat itu. Syukurlah baby blues yang saya alami tidak sampai membahayakan nyawa saya dan bayi.

Dukungan dari Mama dan keluarga membuat perlahan tapi pasti saya mulai menikmati hari-hari saya sebagai ibu muda. Pelan tapi pasti saya membuka diri pada keluarga besar, dan menerima uluran serta bantuan juga suport mereka yang sebelumnya enggan saya terima. Saya mulai belajar dan banyak membaca apa saja yang harus di lakukan sebagai seorang ibu muda untuk merawat bayinya, saya juga membuka diri untuk bersosialisasi dengan lingkungan sekitar, bergaul membuat kita tidak merasa sendirian. Tidak membiarkan pikiran kita kosong, sholat dan dzikir menjadi cara ampuh menyadari kenyataan hidup dan membuat kita mensyukuri semua hal yang kita miliki khususnya buah hati, menjaga komunikasi dengan pasangan dan sama-sama mengajaknya turut andil menikmati proses menjadi orang tua, be positif dalam hal apapun pikiran yang positif akan membuat hidup kita lebih ringan, meluangkan waktu untuk refreshing dan memanjakan diri juga akan membuat suasana hati kita lebih ringan dan happy. Baby blues, Post Partum depression bisa di alami oleh siapa saja. Bisa jadi saat ini sedang di rasakan adik, sahabat atau tetangga kita. Mulailah untuk melihat dan peka pada lingkungan sekitar, karena jika di biarkan dan tanpa pertolongan hal ini bisa membahayakan. Raih mereka yang terlihat mengalami fase ini, berikan dukungan dan suport yang tulus.

Salut untuk ibu muda maminya Jiwo, mak Pungky Prayitno... gerakanmu mengedukasi tentang post partum depression di KEB menarikku ke masa itu Mak, mengingatkan saya untuk lebih peka pada lingkungan sekitar karena bisa jadi penderita ada di sekitar kita. Diatas semua itu tulisanmu membuat saya bersyukur karena mampu melewatinya. Karena hal-hal yang lebih buruk bisa saja terjadi, baik bagi keselamatan ibu dan bayi bahkan gangguan psikis yang lebih berat.

30 comments:

  1. Hmmmm begitu ya mak.....
    Saya yg pengen hamil jd lebih mempersiapkan diri... Secara lahir maupun batin... Agar nanti kalau hamil dan punya anak benar2 siap , makasih sharenya sangat bermanfaaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kehamilan memang sejatinya dipersiapkan lahir dan bathin ya mak spy kita siap menjadi org tua yang baik bagi anak-anak kita. Insyaallah mak Farichatul sudah siap :)

      Delete
  2. kesimpulannya adalah.... aku pengen hamil jugaaaaa
    ahahahahahaha

    ReplyDelete
  3. kayanya saya jg ada trauma mak, terutama utk kehamilan kedua dimana sy merasa sendiriii bgt. merasa jumpalitan banget karena sambil ngurus anak pertama dan bapaknya anak2 yg sakit2an. Rasanya kaya orang gila, pengen ditelan bumi, gamau sosialisasi sama orang. kalo diitanya mgk saya ga inget detailnya (atau berusaha gamau mengingat). makanya kalo ditanya kapan nambah, saya mikir dulu :(

    ReplyDelete
  4. Beberapa teman saya juga mengalami kekagetan ketika melahirkan anak pertama. Ternyata punya anak itu melelahkan, tidak seperti yang dibilang orang2 membahagiakan. Nah, saya rasa kesiapan lah faktor utamanya. Punya anak ya memang repot, tapi kita sudah siap dengan kerepotan itu, demi buah hati :)

    ReplyDelete
  5. alhamdulilah ngak pernh baby blues mak pasca melahirkan.

    ReplyDelete
  6. Menarik mak, ini ilmu baru buat aku yg sayangnya kemarin kuret
    Memang ya mak, agak ada kaget mungkin dari kehadiran mahluk baru di usia yang masih sangat muda

    ReplyDelete
  7. dapat pelajaran nih buat bekal nanti :)

    ReplyDelete
  8. Ternyata perjuangan bagi ibu dan bayi seberat itu ya, mak. Kalau dari keluhan temen2 biasanya ada yang jadi cemburu sama suaminya karena merasa jadi tidak stylish, kucel atau malah banyak waktu di rumah. pengin hangout kayak zaman muda dulu, malah ini yang bikin stress ibu2 muda karena ngerasa ga siap punya bayi.

    ReplyDelete
  9. Kalo aku ngak mungkin hamil yaaa #Lupakan

    ReplyDelete
  10. makasih mak sharingnya,buat bekal saya nih hehehe...
    Selamata ulang tahun ya mak, Baarokalloh fi umrik,semoga usianya semakin berkah aamiin^^

    ReplyDelete
  11. peyuk mba irmaaa...pengalaman na emejing dan patut dijadiin wanti2 ama ibu muda lainnya
    KEB kapan ngumpul di yogya mba. maaau dong

    ReplyDelete
  12. dari tulisan2 kaya gini jadi kita belajar ya

    ReplyDelete
  13. Ternyata perlu banyak persiapan juga yah. Hhhmmm... aka aku ingat biar bisa dipraktekkan nanti ketika sudah berkeluarga.

    ReplyDelete
  14. Saya kebetulan sejak gadis udah biasa ngerawat keponakan yg masih bayi mak, jadi pas punya anak sendiri udah ga kaget. Tapi memang benar itu, dukungan orang di sekitar kita memang sangat membantu kesehatan jiwa dan raga seorang ibu yang baru melahirkan.

    ReplyDelete
  15. Terimakasih mak sudah mau memberikan informasi yang berharga ini, semoga saya nnti tidak mengalami baby blues sindrom,, :), semoga sehat selalu dan terus membagikan pengalaman yang menarik,,

    ReplyDelete
  16. Baby blues.. aku nggak tau rasanya kek gimana soalnya belum menjadi seorang ibu. Baby blues ini semacam trauma, nervous atau apa sih mak? belum paham betul hihihi

    ReplyDelete
  17. makasih makk infonyaa.. semoga bisa jadi bekal buat saya nanti

    ReplyDelete
  18. setuju dengan bang timur matahari, nanti bisa dipraktekkan pas berkeluarga nanti. Aamiin

    ReplyDelete
  19. semoga bisa menjadi pelajaran buat yang lain...
    nice share sis... :D

    ReplyDelete
  20. Bagus mak postingannya. Termasuk pembelajaran juga, supaya baby blues ini gak dianggap remeh. Dukungan keluarga memang sangat penting.

    ReplyDelete
  21. Saya juga alhamdulillah sebulanan menikah langsung hamil Mbak. Dan trimester lebih sedikit sukses mual muntah. Gloomynya karena faktor baru pindah ke tempat tugas suami. Tapi pas pulang, gloomy juga jauh dari suami he he. Alhamdulillah nggak berlanjut pas sehabis lahiran. But thanks for share ya Mbak. Semoga saya bisa jadi lebih aware terhadap teman-teman yang baru lahiran dan juga bisa lebih mempersiapkan diri saat dianugerahi kehamilan kedua.

    ReplyDelete
  22. sindrom pasca melahirkan ternyata sangat membahayakan dan butuh perjuangan ya kak, makanya bagi kita para anak-anak kita sayangi ibu kita masing-masing yu

    ReplyDelete
  23. bisa buat pelajaran nanti nih kalau udah nikah terus jadi ibu deh :)

    ReplyDelete
  24. artikelnya sangat bermanfat bu irma, akan sering-sering mampir deh baca baca di blog ini. Salam kenal ya

    ReplyDelete
  25. saya sebetulnya gak mengalami hal seperti itu. 2x hamil juga hamil kebo. Tapi, memang kalau mengalau mengalami seperti itu penting banget didukung orang terdekat, ya :)

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah bisa melewati masa-masa itu ya, Neng. Alhamdulillah aku gak pernah mengalami baby blues. Entah karena aku orangnya cuek atau karena emang suka bayi dan anak kecil. Waktu SMP, aku suka pinjam bayi tetanggaku utk aku bawa pulang ke rumah dan aku urusin. Waktu kakakku melahirkan bayi kembar dan mengalami baby blues dan gak bisa ngasih ASI, salah satu bayinya aku yang ngurusin termasuk bangun malam2 utk kasih susu dan ganti popok. Jadi pas punya bayi sendiri rasanya senang banget. Tapi aku tau gmn perjuangan ibu2 yg mengalami baby blues. Selain kakakku, tanteku jg ada yg mengalami baby blues sampe gak mau ngurusin anaknya. Bengong dan nangis terus :(

    ReplyDelete
  27. banyak pengalaman ya mak nengnong dengan baby blues..alhamdulillah semua kelahiran bayiku berjalan lancar dan tanpa mengalami kesulitan berarti. Tapi bagus untuk tau mengenai Post partum depression yang dialami orang lain :)

    ReplyDelete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)