20/12/2015

Kenangan Dalam Sepiring Tahu Gejrot

 Credit

Gara-gara lihat postingan foto makmin Tanti amelia beberapa hari lalu di fb yang memasang foto gerobak abang tahu gejrot (padahal gerobaknya doang ), jadilah di sore yang hujan ini ngidam tahu gejrot. Aseliii oma Tantii, pengen banget tahu gejrot yang biasanya saya makan saat mudik ke kampung halaman di kota udang sana. Tahunya yang gurih, dengan kuah manis, pedas dan gurih nya itu serasa jatuh air liur membayangkannya. Dan hanya tahu gejrot Cirebon yang rasanya susah dilupakan. Bahkan melihat postingan foto oma tanti, langsung terbayang tahu gejrot yang biasa saya makan saat mudik. Bingung juga sih, ini sebenarnya kangen tahu gejrotnya atau kangen mudiknya ya ? hahaha... entahlah. Saya pernah makan tahu gejrot di Jakarta, tapi kok rasanya berbeda dengan yang ada di Cirebon. Entah bedanya di mana, mungkin bukan beda rasa tahu gejrotnya tapi mungkin suasana yang berbeda kali ya.

Tahu gejrot adalah makanan atau jajanan traditional, salah satu makanan khas dari kota Cirebon. Makanan sederhana ini memiliki nama yang unik ya, tahu gejrot. Makanan ini berbahan dasar tahu kulit, yang di potong kecil-kecil lalu di taruh di atas piring tanah liat, setelahnya di siram kuah dari hasil ulekan kasar bawang merah, cabe rawit hijau, dan air gula jawa. Sederhana dan mudah membuatnya tapi rasanya juga khas dan enak. Selain penyajian dan namanya yang unik, tahu gejrot pun di makan dengan cara yang unik juga, bukan menggunakan sendok dan garpu tapi menggunakan sepotong lidi.

Selain penyajian dan cara makannya yang unik, tahu nya juga bukan tahu yang biasa saya goreng di rumah ( tahu kulit sumedang, tahu cina atau tahu susu ), tahu yang di buat tahu gejrot adalah tahu kulit yang kosong tanpa isian ( kempos ) dengan aroma yang agak sedikit maaf pesing ( iya kan ya ? ). Aromanya menurut saya khas deh, itu yang membedakan tahu yang di buat untuk tahu gejrot dan yang biasa kita goreng di rumah. Gak tau juga kenapa tahu gejrot memiliki aroma yang berbeda. Tahu gejrot harus di nikmati menggunakan piring tanah liat atau tembikar, kalau di sajikan di atas piring plastik atau kaca katanya rasanya akan berbeda/kurang enak.

Selain segala keunikannya tahu gejrot juga makanan yang murah meriah, enak dan bagi saya selalu membangkitkan kenangan tentang kota kelahiran, kenangan masa kecil. Menikmati tahu gejrot bukan hanya membiarkan lidah dan indera pengecap saya di manjakan oleh rasanya, tapi juga ingatan dan barisan kenangan yang menyertainya. Kenangan dalam sepiring tahu gejrot...

Tentang ingatan bercengkrama di beranda bersama mama dan papa juga kedua adik saya sembari berceloteh riang dan menikmati tahu gejrot, tentang keceriaan masa-masa kecil dahulu. Mungkin bukan tentang makanannya, tahu gejrot hanya menjadi satu titik yang mengingatkan kembali sekian kenangan di kota kelahiran sana. Tahu gejrot bukan hanya tentang rasa tapi juga apa yang terasa :). Kenangan bisa tercipta di mana pun, bahkan dalam sepiring tembikar berisi tahu gejrot.

* Ketika rindu pada kota di mana aku di lahirkan...

12 comments:

  1. yukk ah pulang kampung mba..menikmati kuliner aseli daerah di daerahnya.

    ReplyDelete
  2. Melihat sesuatu hal yang kecil saja bisa mengingatkan ke masa lalu ya mba bareng keluarga, saya juga lagi kangen masa kecil yang masih ada alm. ayah dan ibu ortu masih lengkap :')

    ReplyDelete
  3. Aku belom pernah makan tahu gejrot. Huhuu... Gagal gaul nih aku

    ReplyDelete
  4. aku juga sukaaa tahu gejrot.. tapi di jkt kebanyakan yg jualan pake bakulan gitu, yg aku ragu mba tahunya ga dikasih pengawet macem2 -__-.. tau sendiri kaaan... jd tpksa kalo pgn tahu ini, ya pas ke cirebon baru makan ;p

    ReplyDelete
  5. Aaaakh, aku belum pernah makan tahu gejrot :' ampun deh, padahal penasaran -_-

    Kalau makanan yang bikin aku mengenang sesuatu itu... Tahu gimbal :' ngingetin aku sama mantan wkwkw :D

    ReplyDelete
  6. Tahu gejrot ini emang enak banget. apalagi kalo pedesnya pas.
    Kadang suka bikin sendiri. Tapi rasanya gak sama. Mungkin karena beda tahu kali ya?

    ReplyDelete
  7. Maaak aku belum sarapan udah baca postingan beginian T__T

    ReplyDelete
  8. favorit sayaaa ... apalagi yang pedeeess :D

    ReplyDelete
  9. aku baru tau mbak ir asli cirebon loh :D
    buat aku kurang pedes deh kayaknya
    tapi doyan banget empal gentong cirebon, anget sampek perut dan hati cielah :p

    ReplyDelete
  10. aku baru makan tahu gejrot pas udah gede. pas kecil aku nggak boleh makan tahu gejrot karena ayah nggak suka. jadi aku suka diejekin gitu kalau mau beli: "ih apa ih tahu gejrot kan nggak enak!" jadi aku batal beli terus, pas gede nyobain KOK ENAAAKKKK. -_____-

    ReplyDelete
  11. ahhh jadi pengen tahu gejrotttt...

    ReplyDelete
  12. yuuuk kapan kita kesana? :)

    ReplyDelete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)