11/02/2016

Curhat Emak Tentang Anak Remaja-nya


curhat emak tentang anak remajanya
 Kaka Taz bersama kedua temannya :)

Gimana rasanya punya anak SMA, remaja,... usia 15 tahun. Yang udah gak bisa di galakin apalagi di marahin ? Maka,...berusahalah untuk berbahagia ya para ibu yang punya remaja nanggung begini. Bahagiakan hatimu maks , sehatkan tubuhmu supaya punya stock sabar yang luar biasa menghadapi mereka hahahaa *ngumpulin stock sabar*

LOOHHH,... emang kenapa si Kaka ? main trus ? bandel... susah di bilangin ?? NGGAKKKK.... putri sulungku bahkan bisa di bilang hampir gak pernah main keluar rumah dan lupa waktu. Pulang berangkat sekolah saya anter jemput, nyaris gak banyak permintaan meski sekalinya minta bikin ibu atau ayahnya merogoh dalem-dalem dan tersenyum miris. Bukan tipikal remaja yang suka main keluyuran dan sudah sangat mengerti kewajibannya untuk belajar. Gak ada drama soal nyuruh dia belajar dan lain-lain deh.

Trus apa masalahnya ???

Jadi ginihhh,.... *nyeruput kopi*
Kemarin lusa Kaka Tazkia minta ijin untuk nonton di mall dengan dua orang teman ceweknya, bukan cuma minta ijin tapi minta di anterin dan di jemput. Sebagai anak yang jarang minta ijin main, ibunya nggak enak hati donk kalau menolak. Akhirnya setelah dapat ijin dari ayahnya, saya sanggupi untuk mengantar dan menjemput mereka. Kemarin siang seperti biasa saya jemput ke sekolah, lalu langsung mengantar mereka ke mall krn jadwal filmnya jam 3 sore. Sempat saya ingatkan kenapa gak bawa baju ganti ? bolehkah nonton film di bioskop pake seragam ? mereka bilang gak masalah. Okey... sampai di mall, saya masuk parkiran dan drop mereka tepat di pintu masuk mall. Saya balik arah pulang, keluar parkiran mall dan menuju sekolah Sean. Kira-kira 15 menit kemudian kaka telpon, saat itu saya sudah lebih dari seperempat jarak perjalanan. Minta di jemput lagi, karena gak boleh nonton pakai seragam -______-

Balik arah donk, di jemput lagi ke mall ... trus lanjut jemput Sean. Temennya ikut ke rumah dan ganti kaos pinjam punya kaka. Mereka akhirnya beli tiket untuk nonton di jam berikutnya jam 5 sore. Setelah mereka makan, saya anter lagi ke mall. Jarak dari mall ke rumah memang hanya sekitar 15 - 25 menit tapi kendaraan saat sore memang agak ramai dan kadang macet. Setelah memastikan mereka masuk mall, saya pulang ke rumah daannn.... nyari kunci rumah, kok gak ada di tempat biasanya. Saya bolak-balik nyari di mobil gak ada. Lalu kirim pesan ke kaka Taz, ternyataaaaaa...... kebawa dia donkkss !?

Jreeeeennnggggg.......

Laper, kesel dan capee jadi satu donk maks. Sakit kepala yang terasa sejak pagi, bertambah berat. Filmnya baru di mulai jam 5 sore, mereka keluar hampir jam 7 malam. Saya coba tarik nafas aja, sepertinya kaka juga merasa bersalah. Dia minta maaf via chat. Lalu saya membayangkan perasaannya pasti nggak tenang, dia gak akan fun bersama teman-temannya. Saya tahu banget gimana gak enak rasanya di kondisi kaka kalau saya marah-marah.

Akhirnya, saya kirim pesan ke kaka Tazkia...
" Ya udah, gak papa kaka... kaka nonton aja, bubun gak papa kok. Have fun yaa... " . Saya coba menikmati duduk di teras gelap-gelapan sekian jam karena lampu teras juga belum di nyalain hahahaa. Ini hanya soal mengatasi perasaan, jika kesal di perturutkan apalah jadinya saya sebagai ibu. Dan saya lega ketika menjemput mereka di mall, melihat senyum riang Kaka bersama teman-temannya. Setelah mengantar teman-temannya pulang, kami pulang ke rumah. Terima kasih kaka, kemarin kaka sudah mengajarkan ibu sekali lagi tentang sebuah kesabaran :)

Ini hanya sekedar curhat emak tentang anak remajanya, gimana keseruan waktu teman-teman bersama anak-anak di rumah ? entah mereka baby, anak-anak atau remaja... mereka slalu saja membuat hari-hari kita penuh warna ya maks ^_^ 

13 comments:

  1. Pasti bakal seneng nih kalau ada anak yang punya bunda pengertian, baik hati dan gaul kaya mba irma. Selain sebagai bunda juga bisa sebagai teman, curhat juga pasti bakalan nymabung dan dapet saran yang baik tentunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixi, semoga kaka tazkia merasakan sprti yg mba wida bilang yaaaa :)

      Delete
  2. ibu yang baik ^^
    sepakat sama mak irma, memang harus punya stok sabar yang buanyak buanget. kalo sabar begitu, pikiran jernih yang menghampiri saat ada masalah datang. bukan esmosi jiwa yang bikin meledak-ledak. saya juga belajar untuk terus sabar sama dua krucil yang ehemmm, semoga soleh, solehah. amin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...amiin.... iyaaa harus sabar ya mak kalau jd ibu ^_^

      Delete
  3. Tazkia setipe sama aku nih, sama-sama anak rumahan.
    Untungnya ya meski awalnya gregetan, tapi berhasil juga di ujian kesabarannya ya, Maks. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, tazkia jarang sekali main di luar rmh. Hoooh...syukurlah :))

      Delete
  4. Ahhh mak yang kukira anak SMA ini sudah berbesarhati untuk anak SMA nya.
    Kalo aku..., entahlah sama anak kecil aja sabarnya masih naik turun.

    BTW knp ga ikutan aja ngemol aja sembari belanja baju Dan sepatu gitcu ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa....iya yaaaa, tapi akhh masa choping trusss buu :p

      Delete
  5. suka sekali sm kalimat yg ennih "ini hanya soal mengatasi perasaan, jika kesal di perturutkan apalah jadinya saya sebagai ibu"

    ReplyDelete
  6. Lain kali ikut masuk aja atuh Neng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan dia sedang pushing, mosok disuruh masuk mall -____-

      Delete

Terima kasih kunjungan dan komentarnya, salam.... :)